Cara membaca grafik candlestick

Grafik candlestick adalah jenis grafik keuangan yang menampilkan pergerakan harga aset tertentu dalam jangka waktu tertentu. Grafik candlestick diyakini telah dibuat oleh Munehisa Homma, seorang pedagang beras Jepang yang menggunakan candlestick untuk mewakili harga beras. Itu diadopsi dan diperkenalkan ke dunia Barat oleh Steve Nison, melalui bukunya Japanese Candlestick Charting Technique.

Banyak investor baru mengandalkan insting mereka ketika memasuki ruang investasi. Mereka membeli dan menjual cryptocurrency berdasarkan intuisi dan mengandalkan informasi orang dalam atau 'sinyal' yang mungkin berubah menjadi skema pump-and-dump.  Untuk meningkatkan peluang mereka mendapatkan keuntungan, investor membaca grafik dan kandil yang memberikan informasi yang diperlukan, berdasarkan aksi harga dan kerangka waktu.

Grafik candlestick dicirikan oleh 2 komponen utama, tubuh dan sumbu. Masing-masing komponen ini mewakili sekumpulan informasi yang memungkinkan investor untuk dengan cepat memahami bagaimana kinerja pasar dalam jangka waktu tertentu. 

Komponen kandil

Tubuh: Ini mewakili kisaran harga antara harga pembukaan dan penutupan aset dasar dalam jangka waktu tertentu;

  • Jika body berwarna hijau, itu berarti harga penutupan lebih tinggi dari harga pembukaan — sinyal bullish untuk jangka waktu tersebut.
  • Sayaf body berwarna merah, itu berarti harga pembukaan lebih tinggi dari harga penutupan — sinyal bearish untuk jangka waktu tersebut.

sumbu: Ini mewakili harga tertinggi dan terendah dari aset dasar dalam periode waktu tertentu.

Lilin panjang dan pendek

Candlesticks menawarkan representasi sederhana dari aksi harga kepada investor. Namun, mungkin membingungkan ketika Anda memperhatikan bahwa tubuh dan sumbu kandil dapat bervariasi panjangnya — sumbu panjang dengan tubuh panjang, tubuh pendek dengan sumbu panjang, sumbu pendek dengan tubuh panjang dan…yah, Anda mendapatkan gambarannya. 

  • Jika bodynya panjang, ini menunjukkan bahwa tekanan beli dan jual tinggi selama jangka waktu tersebut.

  • Jika sumbu pendek, ini menunjukkan bahwa harga pembukaan dan harga penutupan aset dasar sangat dekat satu sama lain.

Analisis grafik

Saat kandil terbentuk, pola tertentu muncul untuk memberi gambaran kepada investor tentang bagaimana kinerja pasar. Ada sinyal bullish dan sinyal bearish, yang mungkin mengindikasikan perubahan arus ketika bulls mendorong harga naik atau bearish menjual pasar.

Meskipun kandil memberikan informasi kepada investor tentang aset dasar, kandil tidak memberikan informasi yang komprehensif tentang pasar atau volume dan kedalamannya. Inilah sebabnya mengapa investor menggunakan alat tambahan seperti Moving Averages atau Ichimoku Cloud untuk menentukan sentimen pasar saat ini.  

Pengetahuan dan pengalaman dalam analisis teknis, bersama dengan penggunaan alat tersebut, dapat memberi investor lebih banyak wawasan dan informasi. Juga, latihan menjadi sempurna — semakin banyak Anda membaca dan menganalisis grafik, semakin besar kemungkinan Anda untuk mendapatkan keunggulan di bidang perdagangan. Di atas analisis teknis, beberapa pedagang juga bergantung pada metode lain seperti analisis fundamental untuk mengukur apakah suatu investasi layak dimiliki dalam portofolio mereka. 

Baru mengenal Huobi? Daftar untuk akun Huobi dan dapatkan hingga senilai $300 sebagai 'Bonus Selamat Datang' untuk membantu Anda memulai perjalanan investasi Anda! Jika Anda adalah pengguna yang sudah ada, periksa Hasilkan Huobi dan mulai dapatkan bunga pada cryptocurrency menganggur Anda. 

id_ID