Apa itu Web3 dan bagaimana hubungannya dengan blockchain?

Web3 sudah menjadi kata kunci, namun konsepnya jauh dari konkret. Ini adalah ide untuk iterasi baru dari World Wide Web yang menggabungkan desentralisasi berdasarkan teknologi blockchain. Saat ini, Web3 (juga dikenal sebagai Web Semantik) adalah istilah umum yang berisi proyek berbasis blockchain yang sebagian besar terkait dengan cryptocurrency.
Namun, rencana ekspansi bersifat global. Web3 berusaha untuk mendesentralisasikan kekuatan dan keuntungan dari otoritas terpusat dengan membiarkan mereka mengalir ke pengguna dengan penciptaan sistem yang lebih terbuka, transparan dan tanpa izin.
Menurut penemu World Wide Web, Tim Berners-Lee, Web3 akan memungkinkan komputer untuk menganalisis semua data dan konten. Itu cukup maju dari Web 2.0 kami saat ini, yang lebih berfokus pada manusia dan cara kami memahami dan berinteraksi dengan konten. Web3 sesuai dengan sistem di mana mesin dan komputer dapat memahami dan menafsirkan pesan manusia. Ini adalah Internet yang lebih 'cerdas' yang menggabungkan data besar dan kecerdasan buatan (AI).

Pemberontakan Web3

Dengan meningkatnya kekhawatiran atas dominasi data raksasa teknologi dan pengaruh Bitcoin dan blockchain yang terus meningkat, gagasan desentralisasi secara bertahap berakar pada generasi baru pengguna Internet. Pada tahun 2014, Gavin Wood, salah satu pendiri Ethereum, memperbarui gagasan Web3. Dia percaya harus ada protokol pengiriman non-monopolistik dengan ambang batas rendah, bebas sensor, untuk menggantikan teknologi tradisional seperti HTTP, AJAX, dan MySQL — sebuah protokol yang kuat dan dapat diverifikasi, yang dapat melindungi aliran informasi pengguna jaringan sementara tetap independen dari entitas terpusat.
Diyakini bahwa Web3 akan berkembang sesuai dengan nilai-nilai ini:
  • Dapat diverifikasi
  • Yg tak dpt dipercaya
  • Pemerintahan sendiri (otonomi tingkat tinggi)
  • Tanpa izin (tidak ada izin terpusat)
  • Terdistribusi (komputasi terdistribusi)
Meskipun bukan Web Semantik yang awalnya dibayangkan oleh Berners-Lee, dalam banyak hal, konsep Web3 yang diperbarui membawa kita kembali ke kreasi World Wide Web aslinya — tempat di mana Anda dapat memposting apa pun tanpa perlu izin dari otoritas pusat. Di Web3 yang ideal, tidak akan ada node pengendali pusat, tidak ada satu titik kegagalan, dan tidak ada tombol pemutus.

Apakah blockchain solusinya?

Web 3.0, dipromosikan oleh teknologi blockchain, memberikan solusi potensial untuk mendapatkan kembali privasi dan keandalan Internet, dan membangun kembali infrastruktur di sekitar penyimpanan, pertukaran data, dan transaksi keuangan. Peningkatan tersebut akan memberikan interaksi peer-to-peer (P2P) yang aman, dan memperkenalkan kembali kepemilikan dan keterverifikasian yang sebenarnya.
Idenya adalah bahwa semua data di Internet akan disimpan dan dibagikan secara terdesentralisasi sehingga tidak ada orang atau kelompok yang dapat menyetujui atau menolak transmisi data — agar Internet menjadi lebih pintar dan lebih transparan, dan hidup dengan kebebasan dan keadilan.
Intinya, desentralisasi terletak pada inti dari blockchain, menjadikannya solusi paling menjanjikan untuk visi Berners-Lee saat ini. Secara teori, mungkin ada cara yang lebih terpusat untuk mencapai ini, bahkan mungkin yang ditegakkan oleh hukum, tetapi untuk saat ini, blockchain tentu saja memimpin.
Ada banyak alasan mengapa Web3 kemungkinan besar dibangun di atas blockchain:
1. Blockchain tidak memiliki titik kegagalan yang unik karena mereka mengelola data secara kolektif melalui kumpulan data unik yang terhubung, juga disebut 'lapisan keadaan universal'. Hal ini membuat mereka kurang rentan terhadap serangan.
2. Blockchain biasanya memiliki aturan manajemen bawaan yang dikodekan dalam protokol, secara otomatis menghilangkan sensor.
3. Blockchain memungkinkan pengguna yang tidak tahu / percaya satu sama lain untuk menyelesaikan perjanjian tanpa perantara.

Proyek blockchain mana yang sudah menggunakan Web3?

Sistem Web3 berbasis blockchain yang terdesentralisasi mencatat datanya dalam buku besar terdistribusi, di mana identitas dapat diverifikasi dan data tersebut tahan sensor. Pengguna dapat melindungi dan melacak data mereka sendiri tanpa harus menyerahkannya kepada perusahaan — mereka tidak perlu lagi bergantung pada raksasa terpusat yang memiliki data dan hak sensor atas informasi pengguna.
Sebagai kreator, Anda dapat membuat karya Anda menjadi aset digital. NFT (token yang tidak dapat dipertukarkan), dApps (aplikasi terdesentralisasi), DeFi (keuangan terdesentralisasi) dan Tokenomics semua kategori aplikasi Web3.
Sampai batas tertentu, sebagian besar proyek sumber terbuka dapat dianggap sebagai bagian dari Web3. Namun, ada beberapa proyek kripto yang sepenuhnya menganut konsep tersebut dan tampaknya membuka jalan bagi orang lain untuk mengikuti jejak mereka. Daftar proyek berikut ini tidak dalam urutan tertentu, dan sama sekali tidak lengkap:
Polkadot (DOT)
Bintik didirikan pada tahun 2016 oleh salah satu pendiri Ethereum, Gavin Wood, salah satu pembangun paling penting di ruang blockchain. Ini adalah proyek unggulan dari Web3 Foundation, sebuah yayasan Swiss yang didirikan untuk mempromosikan jaringan terdesentralisasi yang berfungsi penuh dan ramah pengguna. Polkadot bertujuan untuk membuat dampak revolusioner pada blockchain, menciptakan interoperabilitas sejati, skalabilitas transaksi yang lebih besar, inovasi yang lebih mudah, dan lingkungan yang lebih aman untuk melindungi setiap pengguna.
Koin File (FIL)
koin file dijuluki Airbnb dari dunia penyimpanan data. Ini adalah jaringan penyimpanan berbasis cryptocurrency yang dirancang untuk memberikan alternatif terdesentralisasi untuk layanan web populer seperti Cloudflare dan Amazon Web Services. Pendiri proyek mengklaim bahwa jika lebih banyak orang menggunakannya, itu mungkin cara tercepat dan termurah untuk menyimpan data di Internet. Selain itu, karena sistem Filecoin tidak memiliki otoritas pusat, pemerintah atau peserta lain tidak memiliki hak untuk meninjau atau menyensor dokumen yang diunggah. Penambang mendapatkan Filecoin dengan menyediakan ruang hard disk mereka, sementara pengguna menghabiskan Filecoin untuk mengenkripsi dan menyimpan file dengan cara yang terdesentralisasi.
BitTorrent (BTT)
BitTorrent adalah platform berbagi file P2P populer yang bahkan mendahului kelahiran Bitcoin dan Web3. Platform ini diluncurkan pada tahun 2001, dan sejak itu berkembang menjadi salah satu aplikasi terdesentralisasi yang paling umum digunakan. Setelah diluncurkan di blockchain Tron pada tahun 2021, ia berkembang menjadi proyek blockchain tokenized dan mengeluarkan cryptocurrency aslinya, BTT. Sekarang telah menjadi salah satu dari 50 cryptocurrency paling populer.
Baru mengenal Huobi? Daftar untuk akun Huobi dan terima hingga $300 sebagai 'Bonus Selamat Datang' untuk membantu Anda memulai perjalanan investasi Anda! Jika Anda adalah pengguna yang sudah ada, periksa Hasilkan Huobi, di mana Anda dapat mulai mendapatkan bunga dari cryptocurrency menganggur Anda!

id_ID